Saturday, July 9, 2011

Berkat bismillah

"Ada seorang perempuan tua yang taat beragama, tetapi suaminya seorang yang fasik dan tidak mahu mengerjakan kewajipan agama dan tidak mahu berbuat kebaikan. Perempuan itu sentiasa membaca Bismillah setiap kali hendak bercakap dan setiap kali dia hendak memulakan sesuatu sentiasa didahului dengan Bismillah. Suaminya tidak suka dengan sikap isterinya dan sentiasa memperolok-olokkan isterinya. Suaminya berkata sambil mengejek, "Asyik Bismillah, Bismillah. Sekejap-sekejap Bismillah."

Isterinya tidak berkata apa-apa sebaliknya dia berdoa kepada Allah S.W.T. supaya memberikan hidayah kepada suaminya. Suatu hari suaminya berkata : "Suatu hari nanti akan aku buat kamu kecewa dengan bacaan-bacaanmu itu." Untuk membuat sesuatu yang memeranjatkan isterinya, dia memberikan wang yang banyak kepada isterinya dengan berkata, "Simpan duit ini." Isterinya mengambil duit itu dan menyimpan di tempat yang selamat, di samping itu suaminya telah melihat tempat yang disimpan oleh isterinya. Kemudian dengan senyap-senyap suaminya itu mengambil duit tersebut dan mencampakkan beg duit ke dalam perigi di belakang rumahnya.

Setelah beberapa hari kemudian suaminya itu memanggil isterinya dan berkata, "Berikan padaku wang yang aku berikan kepada engkau dahulu untuk disimpan." Kemudian isterinya pergi ke tempat dia menyimpan duit itu dan diikuti oleh suaminya dengan berhati-hati dia menghampiri tempat dia menyimpan duit itu dia membuka dengan membaca, "Bismillahirrahmanirrahiim." Ketika itu Allah S.W.T. menghantar malaikat Jibrail A.S. untuk mengembalikan beg duit dan menyerahkan duit itu kepada suaminya kembali.

Alangkah terperanjat suaminya, dia berasa bersalah dan mengaku segala perbuatannya kepada isterinya, ketika itu juga dia bertaubat dan mula mengerjakan perintah Allah, dan dia juga membaca Bismillah apabila dia hendak memulakan sesuatu kerja."


Tujuh Perkara Ganjil

Terdapat seorang pemuda yang kerjanya menggali kubur dan mencuri kain kafan untuk dijual. Pada suatu hari, pemuda tersebut berjumpa dengan seorang ahli ibadah untuk menyatakan kekesalannya dan keinginan untuk bertaubat kepada Allah s. w. t. Dia berkata, "Sepanjang aku menggali kubur untuk mencuri kain kafan, aku telah melihat 7 perkara ganjil yang menimpa mayat-mayat tersebut. Lantaran aku merasa sangat insaf atas perbuatanku yang sangat keji itu dan ingin sekali bertaubat."

" Yang pertama, aku lihat mayat yang pada siang harinya menghadap kiblat. Tetapi pabila aku menggali semula kuburnya pada waktu malam, aku lihat wajahnya telahpun membelakangkan kiblat. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" tanya pemuda itu. " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang telah mensyirikkan Allah s. w. t. sewaktu hidupnya. Lantaran Allah s. w. t. menghinakan mereka dengan memalingkan wajah mereka dari mengadap kiblat, bagi membezakan mereka daripada golongan muslim yang lain," jawab ahli ibadah tersebut.

Sambung pemuda itu lagi, " Golongan yang kedua, aku lihat wajah mereka sangat elok semasa mereka dimasukkan ke dalam liang lahad. Tatkala malam hari ketika aku menggali kubur mereka, ku lihat wajah mereka telahpun bertukar menjadi babi. Mengapa begitu halnya, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang meremehkan dan meninggalkan solat sewaktu hidupnya. Sesungguhnya solat merupakan amalan yang pertama sekali dihisab. Jika sempurna solat, maka sempurnalah amalan-amalan kita yang lain,"

Pemuda itu menyambung lagi, " Wahai tuan guru, golongan yang ketiga yang aku lihat, pada waktu siang mayatnya kelihatan seperti biasa sahaja. Apabila aku menggali kuburnya pada waktu malam, ku lihat perutnya terlalu gelembung, keluar pula ulat yang terlalu banyak daripada perutnya itu." " Mereka itulah golongan yang gemar memakan harta yang haram, wahai anak muda," balas ahli ibadah itu lagi.

" Golongan keempat, ku lihat mayat yang jasadnya bertukar menjadi batu bulat yang hitam warnanya. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah itu, " Wahai pemuda, itulah golongan manusia yang derhaka kepada kedua ibu bapanya sewaktu hayatnya. Sesungguhnya Allah s. w. t. sama sekali tidak redha kepada manusia yang menderhakai ibu bapanya."

" Golongan kelima, ku lihat ada pula mayat yang kukunya amat panjang, hingga membelit-belit seluruh tubuhnya dan keluar segala isi dari tubuh badannya," sambung pemuda itu. " Anak muda, mereka itulah golongan yang gemar memutuskan silaturrahim. Semasa hidupnya mereka suka memulakan pertengkaran dan tidak bertegur sapa lebih daripada 3 hari. Bukankah Rasulullah s. a. w. pernah bersabda, bahawa sesiapa yang tidak bertegur sapa melebihi 3 hari bukanlah termasuk dalam golongan umat baginda," jelas ahli ibadah tersebut.

" Wahai guru, golongan yang keenam yang aku lihat, sewaktu siangnya lahadnya kering kontang. Tatkala malam ketika aku menggali semula kubur itu, ku lihat mayat tersebut terapung dan lahadnya dipenuhi air hitam yang amat busuk baunya," " Wahai pemuda, itulah golongan yang memakan harta riba sewaktu hayatnya," jawab ahli ibadah tadi.

" Wahai guru, golongan yang terakhir yang aku lihat, mayatnya sentiasa tersenyum dan berseri-seri pula wajahnya. Mengapa demikian halnya wahai tuan guru?" tanya pemuda itu lagi. Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai pemuda, mereka itulah golongan manusia yang berilmu. Dan mereka beramal pula dengan ilmunya sewaktu hayat mereka. Inilah golongan yang beroleh keredhaan dan kemuliaan di sisi Allah s. w. t. baik sewaktu hayatnya mahupun sesudah matinya."

Ingatlah, sesungguhnya daripada Allah s. w. t kita datang dan kepadaNya jualah kita akan kembali. Kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap amal yang kita lakukan, hatta amalan sebesar zarah. Wallahua'lam.

Friday, July 8, 2011

Malaikat Maut mengintai kita 70 kali sehari




MEMANG tiada siapa pun dapat menduga bila saat kematian mereka akan tiba. Sebab itu ramai yang masih leka dan tiada persediaan ‘menanti’ saat kematian mereka.


Allah berfirman yang bermaksud: “Setiap yang hidup akan merasai mati, dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan; dan kepada Kamilah kamu akan kembali.” (Surah al-Anbiyak ayat 35)
Tahukah kita bahawa malaikat maut sentiasa merenung serta melihat wajah seseorang itu 70 kali dalam sehari? Andainya manusia sedar hakikat itu, nescaya mereka tidak lalai mengingati mati.

Oleh kerana malaikat maut adalah makhluk ghaib, manusia tidak dapat melihat kehadirannya, sebab itu manusia tidak menyedari apa yang dilakukan malaikat Izrail.

Hadis Nabi s.a.w yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Abbas r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
“Bahawa malaikat maut memerhati wajah manusia dimuka bumi ini 70 kali dalam sehari. Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang, didapati orang itu ada yang gelak-ketawa.

Maka berkata Izrail:

‘Alangkah hairannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah untuk mencabut nyawanya, tetapi dia masih berseronok-seronok dan bergelak ketawa.’”Justeru, tidak hairanlah, jika ramai manusia yang masih mampu lagi bergelak sakan dan bersenang-lenang seolah mereka tiada masalah yang perlu difikirkan dalam hidup. Takdirnya esok hari terakhir Allah ‘pinjamkan’ nyawa kepada kita untuk bernafas di muka bumi ini adakah kita sudah cukup bekalan bagi menghadapi dua fasa berikutnya iaitu alam barzakh dan alam akhirat?

Tiada seorang pun di dunia ini dapat menggambarkan bagaimana perasaan dan pengalaman mereka menghadapi saat kematian.Ajal tidak mengenal sesiapa sama ada mereka itu tua, muda, sihat, kaya ataumiskin.

Rasulullah s.a.w juga menjelaskan dalam hadisnya bahawa kesakitan ketika hampir mati itu seperti ditetak 100 kali dengan pedang tajam atau seperti dikoyak kulitnya dari daging ketika hidup-hidup.

Bayangkanlah betapa sakit dan dahsyatnya saat menghadapi kematian. Kalau hendak diikutkan siapa yang hendak nyawanya dicabut dalam keadaan yangamat menyeksakan.

Maka amat beruntunglah sesiapa yang matinya dalam keadaan khusnul khatimah (kebajikan).

Salman Al-Farisi meriwayatkan hadis Nabi s.a.w yang bermaksud:
“Perhatikanlah tiga perkara kepada orang yang sudah hampir mati itu. Pertama: berpeluh pada pelipis pipinya; kedua: berlinang air matanya dan ketiga: lubang hidungnya kembang kempis.

“Manakala jika ia mengeruh seperti tercekik, air mukanya nampak gelap dan keruh dan mulutnya berbuih, menandakan menandakan azab Allah sedang menimpa dia.” (Hadis riwayat Abdullah, al-Hakim dan at-Tarmizi)

Kematian ‘menjemput’ manusia secara perlahan-lahan atau beransur-ansur mulai daripada jasad, hujung kaki kemudian ke paha.

Bagi orang kafir pula, apabila nyawanya hendak dicabut Izrail, wajahnya akan menjadi gelap dan keruh dan dia mengeruh seperti binatang yang disembelih.

Itu pula tanda azab yang diterimanya disebabkan dosa dan kekufuran mereka.

Al-Qamah bin Abdullah meriwayatkan hadis Rasulullah s.a.w yang bermaksud:
“Bahawa roh orang mukmin akan ditarik oleh Izrail dari jasadnya dengan perlahan-lahan dan bersopan sementara roh orang kafir pula akan direntap dengan kasar oleh malaikat maut bagaikan mencabut nyawa seekor khimar.”

Allah juga turut menimpakan seorang Muslim yang berdosa itu dengan kekasaran ketika mereka menghembuskan nafasnya yang terakhir sebagai kaffarah dosanya.

Mungkin ada juga orang kafir yang mati dalam ketenangan mungkin kerana ketika hidupnya dia berbuat kebajikan dan itu adalah balasan terhadapnya kerana setiap kebajikan pasti akan dibalas.

Tetapi kerana tidak beriman, ia tidak menjadi pahala kebajikan dan kekufurannya tetap diazab pada hari akhirat kelak.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:
“Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai ke lutut.

“Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.

“Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan saat nazak orang itu.”

Malaikat Izrail menjalankan arahan Allah s.w.t dengan sempurna. Dia tidak diutuskan hanya untuk mencabut roh orang sakit saja ataupun roh orang yang mendapat kecelakaan dan malapetaka.

Kematian mungkin berlaku kerana sebab bencana seperti gempa bumi, banjir, kebakaran dan ada juga yang matinya disebabkan kemalangan, diserang penyakit berbahaya seperti kanser, jantung, Aids, denggi dan taun.

Seorang yang sedang sakit tenat, menjadi rahmat yang tinggi nilainya kerana Allah masih memberi peluang supaya mereka sedar akan kesilapan yang mereka lakukan selama hidup di dunia.

Maka waktu itu mereka masih berpeluang bertaubat dari dosa dan kesilapan. Begitu juga halnya dengan orang mati mengejut disebabkan kemalangan. Ia memberi pengajaran dan peringatan kepada mereka yang masih hidup supaya berhati-hati dan tidak lalai berusaha untuk memperbaiki diri.

Justeru, bagi mereka yang masih diberikan nikmat kehidupan perlu sentiasa mengambil iktibar terhadap segala yang berlaku. Allah menjadikan sebab kematian itu bagi memenuhi janji-Nya kepada malaikat maut.

Saidina Abbas meriwayatkan dalam sebuah hadis antara lain menerangkan malaikat Izrail berasa sedih apabila ditugaskan mencabut roh makhluk bernyawa.

Ini kerana antara makhluk bernyawa itu adalah termasuk manusia yang terdiri daripada kekasih Allah iaitu Rasul, nabi, wali dan orang soleh.

Malaikat maut mengadu kepada Allah betapa dirinya tidak disenangi keturunan Adam
a.s.Dia mungkin dicemuh kerana mencabut roh manusia yang mana menyebabkan orang berduka cita akibat kehilangan orang tersayang dalam hidup mereka.

Justeru, jika seseorang Muslim itu meninggal dunia, beberapa langkah penting perlu dilakukan seperti menempatkan jenazah di tempat yang sesuai sebagai menghormatinya, sunat meletakkan keadaan kakinya menghala ke arah kiblat, tanggalkan pakaian berjahit, tutupkan jenazah dengan sehelai kain nipis ke atas seluruh jasadnya, rapatkan kedua-dua belah matanya dan mulutnya, letakkan kedua-dua tangan jenazah di atas dadanya sebagaimana dalam keadaan qiam (berdiri) ketika solat, letakkan sesuatu yang sederhana berat di atas perutnya seperti gunting dan pisau serta sunat bagi yang hidup mencium jenazah.

Umat Islam dilarang mengaitkan kematian seorang Muslim itu dengan tanda tertentu. Itulah yang menyebabkan umat Islam semakin mundur kerana terlalu banyak mempercayai perkara khurafat dan tahyul.

Jika ada kematian seperti kemalangan contohnya kita ditegah untuk bertanya kepada waris apakah perbuatan ganjil yang dilakukan sebelum kematiannya.Tiada siapa pun dapat mengelak daripada mati melainkan Allah dan kematian tetap akan datang tepat pada masanya.

Apabila sampai ajal seseorang, umat Islam digalakkan memberi nasihat kepada keluarga si mati supaya bertenang dan banyakkan bersabar.

Islam menegah amalan keterlaluan seperti menjerit dan meratapi kematian. Mereka yang masih hidup peluang perlu dimanfaatkan dengan memperbaiki keadaan diri yang ternyata banyak melakukan kesilapan dan kesalahan.

Tiada daya atau usaha yang boleh menyelamatkan kita daripada kematian.Kematian menjadikan hati manusia menjadi sedih serta berpisah dengan keluarga tercinta. Hanya amalan soleh saja akan membawa kita bertemu Allah.

2p.m.JULY9th,Stadium Merdeka:Malaysia moment of Truth

Malaysians from all walks of life have travelled a very long road to reach this defining point in our nation’s history. With less than 24 hours to our intended peaceful gathering, our resolve to walk the last, most difficult mile as one united people in pursuit of clean and fair elections and a better Malaysia for all is firmer than ever.

Our reason for gathering is pure and simple – to demand the electoral roll be cleaned, that the postal voting system be reformed, that indelible ink be used, a minimum 21 day campaign period be instated, free and fair access to media for all be provided, public institutions be strengthened, and for corruption as well as dirty politics to be stopped.

The authorities have put obstacle after obstacle where they only needed to provide sincere cooperation to win the trust and confidence of the people. Having faced half hearted offers of stadiums, arrogance regarding meetings as well as denials of permits, arrests, detentions and so much more, we feel that we have done all that is humanly possible to demonstrate sincerity and good faith in dealing with the government – but we have only been met with reversed decisions and stone walls.

There are no walls however, that will arrest the advance of the cause of peace and justice. Come the 9th of July, we will uphold our constitutional right to converge peacefully on Stadium Merdeka in Kuala Lumpur.

No government agency has any right whatsoever to prevent Malaysians from exercising their freedom of movement and access to our capital city. No threat or intimidation can overturn this fundamental truth.

Malaysians have now seen for themselves the degree of paranoia and lack of principled leadership that seems to have gripped the government. It is thus all the more imperative that patriotic Malaysians rise now and take this stand together to save Malaysia from slipping further into this insane darkness.

Since the beginning of Bersih 2.0, we have witnessed nothing but the utmost bravery and commitment to peace and justice demonstrated by ordinary Malaysians from every walk of life. Inspired by this example, the Bersih 2.0 leadership reiterates our own unyielding commitment to our shared cause, and to being at Stadium Merdeka at 2pm tomorrow. We will meet at the carpark, and trust that the doors will be opened for us.

This is Malaysia’s single most important defining moment in recent history, and we are fully confident that the rakyat will heed the call to safeguard the principles Malaysia was founded on and together ensure that we pass down to our children a nation that is just, democratic and united in love for one another.

budak2 Tamhidi

ni la akbat lau bwk handphone p faculty



budak2 tutorial6
















untuk ape kite dicipta

SYED Qutub berkata, setelah menyentuh hakikat yang menghubungkan jiwa manusia dengan alam, maka Allah menyentuh pula hakikat perencanaan dan pentadbirannya iaitu hakikat yang dimuliakan dengan sumpah demi langit dan bintang yang muncul di waktu malam.

Asal mula kejadian itulah menunjukkan hakikat pentadbiran ini, dan menyarankan bahawa manusia tidak dibiarkan sia-sia dan percuma.

Firman Allah SWT: (Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan, daripada apa ia diciptakan.

Sheikh al-Maraghi berkata: “Hendaklah manusia itu berfikir dan merenung permulaan kejadiannya agar menjadi jelas baginya betapa besar kuat Zat Yang Maha Pemberi itu.

“Apabila Dia berkuasa mencipta manusia daripada benda-benda yang tidak hidup, maka pasti Dia akan lebih berkuasa untuk menghidupkan semula selepas mati.

“Oleh itu hendaklah engkau beramal dengan perbuatan-perbuatan yang menggembirakan ketika datangnya saat hidup semula.”

Firman Allah SWT: Ia diciptakan dari air (mani) yang memancut (ke dalam rahim) yang keluar dari ‘tulang sulbi’ lelaki dan ‘tulang dada’ perempuan.

Sheikh al-Maraghi berkata: “Anak itu terjadi daripada sperma yang dipancarkan oleh orang lelaki. Dalam sperma itu terdapat sel mani yang hidup lagi halus yang hanya dapat dilihat menggunakan mikroskop.

“Sel mani terus bergerak sehingga bertemu dengan sel mani wanita yang disebut telur atau ovum. Apabila sel mani dan sel telur bertemu maka terbentuklah janin (embrio).”

Firman Allah SWT: Sesungguhnya Allah Maha Kuasa untuk mengembalikannya (hidup semula sesudah mati).

Ibn Kathir berkata, mengenai ayat ini ada dua pendapat.

Pertama: iaitu kuasa yang mengembalikan air mani yang terpancar itu ke tempatnya semula, tempat di mana ia pertama kali keluar, dan Dia sangat mampu untuk melakukan hal tersebut. Demikian yang dikemukakan oleh Mujahid, Ikrimah dan lain-lain.

Kedua: Kuasa yang mengembalikan manusia yang diciptakan dari air mani yang terpancar itu, iaitu mengembalikan dan membangkitkan ke alam akhirat, maka Dia sangat mampu melakukan hal tersebut.

Sebabnya Rabb yang mampu mengawal penciptaan maka pasti akan sanggup untuk mengembalikannya. Dan Allah SWT menyebut dalil ini di beberapa tempat dalam al-Quran. Pendapat ini dikemukakan oleh al-Dahhaq dan Ibn Jarir.

Firman Allah SWT: Pada hari didedahkan segala yang terpendam di hati (daripada iktikad, niat, dan lain-lainnya).

Ibn Jauzi dalam Zad al-Masir menyebut: “Akan diuji segala rahsia antara hamba dan Tuhannya sehingga zahir kebaikannya daripada kejahatan. Begitu juga yang menunaikannya daripada yang mengabaikannya.

“Ini kerana manusia tersembunyi di dunia tidak diketahui sama ada beliau solat atau tidak? Mengambil wuduk atau sebaliknya?

“Tetapi jika sekiranya pada hari kiamat Allah menzahirkan setiap yang tersembunyi. Maka ia sama ada membawa kebaikan pada mukanya atau kehinaan dengan sebab amalan yang dilakukan.”

Ibn Qutaibah berkata, mereka akan diuji secara rahsia yang terdapat dalam hati.

Firman Allah SWT: Maka (pada saat itu) tidak ada bagi manusia sebarang kekuatan (untuk membela diri), dan tidak ada penolong (yang dapat memberikan pertolongan).

Ibnu Kathir berkata: “Yakni tidak ada seorang pun yang sanggup mengeluarkan darinya. Dengan pengertian lain, tidak ada yang sanggup untuk menyelamatkan dirinya dari azab dan tidak juga ada seorang pun yang dapat memberi pertolongan kepadanya”.

Kekuatan yang dipergunakan manusia untuk melindungi dirinya itu adakala datang daripada dirinya sendiri.

Pada hari kiamat kekuatan yang datang daripada dirinya sendiri itu dihapuskan oleh Allah SWT dalam firman-Nya yang bermaksud: Tidak ada baginya suatu kekuatan pun. Adakala kekuatannya itu datang dari luar dirinya.

Kekuatan terakhir ini juga disangkal oleh Allah SWT dengan firman-Nya yang bermaksud: Dan tidak pula ada penolong.

Semoga Allah SWT mengurniakan kita kekuatan dalam mentaati-Nya dan menjadi khalifah di muka bumi yang akhirnya layak menghuni syurga-Nya. Amin.

Tuesday, July 5, 2011

find your ways..right or left

Untuk sampai ke satu destinasi dalam dunia..kita perlu melalui banyak perjalanan dan jalan sebelum sampai ke tempat yang dituju.. begitu juga dengan kehidupan masing-masing..
banyak perjalanan yang perlu dilalui sebelum sampai ke sesuatu
impian dan matlamat...kebanyakkan orang akan pilih jalan yang biasa dilalui
orang lain supaya tidak kesunyian seperti ramai yang lebih suka menyambung
pelajaran ke peringkat-peringkat yang lebih tinggi dan ada yang bekerja dahulu untuk mencari pengalaman..terpulang pada pemikiran masing-masing...tapi disitu kita terlepas pandang pada seseorang atau sekumpulan orang yang lain...yang tersisih kerana tak melalui jalan-jalan yang kita lalui...orang yang seperti ini lah yang akan menerima lebih banyak dugaan kerana menggunakan jalan yang jarang dilalui orang lain..yang tak tersedia lagi jalan yang bertar..perlu melalui bukit bukau dan gunung-ganang sebelum sampai ke sesuatu
tempat..apa yang perlu disedarkan tentang perkara ini janganlah kita memandang rendah atau menganggap orang itu tidak berguna hanya kerana tidak menggunakan jalan
yang biasa dilalui orang lain...ada sesetengah kita yang suka mengangkat diri apabila
dia sampai dahulu ke destinasi berbanding orang itu..dan dengan megahnya menjadikan diri
kita seolah-olah sebagai teladan dalam menasihat mereka sedangkan kita sebenarnya tidak melalui rintangan yang dan dugaan yang banyak pun...dan kita kena lah sedar mungkin orang yang menggunakan jalan yang jarang dilalui ini mempunyai masalah tersendiri dan
tak sama seperti kita...tapi bezanya kita dengan mereka.. mereka akan lebih menghargai kehidupan dan melalui setiap detik perjalanan dengan penghayatan dan berhati-hati supaya tak tersesat...sama seperti orang yang menggunakan jalan yang lurus tidak akan tahu bentuk dunia tidak seperti orang yang melalui jalan yang berliku dan mengetahui bentuk dunia yang sebenar..
yang penting gunakan kesempurnaan kita untuk menyempurnakan orang lain okay ^^,..wa'salam

usrati hasanah

usrati hasanah

Pages